Ciangsana Farm Kambing Qurban

Kajian al-Hikam (15) : Bersandar pada Amal

advertise here
Kajian al-Hikam (15) : Bersandar pada Amal
NU BOGOR TIMUR -
Kajian al-Hikam (15)

Bersandar pada Amal


مِنْ عَلاَ مَةِ اْلاِعْـتِــمَادِ عَلَى الْعَمَلِ، نُقْصَانُ الرَّجَاءِ عِنْدَ وُجُـودِ الزَّ لــَـلِ



"Sebagai tanda-tanda orang yang bersandar pada amal yaitu berkurangnya harapan  saat mengalami kegagalan."
Maqalah diatas menjelaskan bahwa jangan sampai dalam beribadah bersandar pada amalnya sendiri pasti akan kecewa saat terjadi kegagalan. Seperti orang yang sedang  melaksanakan shalat malam, shalat dhuha, dzikir dan berdoa, namun dalam batinnya terlintas bahwa  amal2 tsb mampu menyelesaikan semua masalah, mampu mengantarkan meraih sukses, dapat membuka pintu marifah. Jika masih terselip lintasan bersandar pada amalnya, maka disaat harapannya tidak terwujud, masalahnya tidak  selesai, tidak segers meraih sukses,  tidak kunjung marifah, maka akan merasakan kekecewaan yg mendalam, sehingga kehilangan harapan dan optimisme dalam hidupnya. Hal ini diakibatkan karena salah niat dalam beramal yaitu bersandar pada amal. Karena itu, beramalah yg  diniati semata2 karena Allah, pasrahkan semua persoalan hidup kepada yang Maha Hidup, lakukan usaha,ikhtiar dan doa yang disertai tawakal kepada Allah. Dengan demikian, hati akan legowo menerima apapun keputusan Allah, karena yakin bahwa  itulah yang terbaik menurut Allah, sehingga akan terus bersikap optimis dalam menghadapi kehidupan. 

al-Rabbani 26/4/17


Dr. KH. Ali Abdillah, MA